Sebatang tiang ditempatkan dalam sangkar yang besar.
Dan seekor ikan diletakkan di atas tiang tersebut.

Seekor kucing ~ Kucing A ~ diletakkan dalam sangkar tersebut.
Dan ia terhidu bau ikan.
Lalu berusaha untuk panjat tiang tersebut.

Sebaik sahaja ia panjat, saintis segera simbah air ke kucing tersebut.
Kucing tersebut kebasahan lalu terjatuh.

Kucing A panjat lagi, dan disimbah lagi.

Lama kelamaan, Kucing A menyerah kalah.


Kucing B dimasukkan ke dalam sangkar.
Seperti kucing A, Kucing B cuba untuk panjat tiang.
Dan disimbah.

Kucing B terjatuh.
Dan panjat, disimbah lagi, dan jatuh.

Tingkah laku Kucing B diperhatikan oleh Kucing A.



Kucing C dimasukkan ke sangkar.

Seperti dua2 kucing tadi, ia cuba panjat.
Tapi Kucing A dan Kucing B seolah2 sedang berkomunikasi dengan Kucing C.


Kucing A:
Meow... Meow..
"Hang toksah panjatlah.. Kami berdua dah cuba tadi.."

Kucing C:
Meow?????
(Kenapa?????)

Kucing B:
Mememeooooow...
(Tyme nak panjat je, manusia tu cuba simbah kami dengan air.)

Apa yang berlaku seterusnya membuatkan saintis tersebut terkejut.
Kucing C tak panjat tiang itu, walaupun terhidu bau ikan.

Kucing A dan Kucing B dikeluarkan dari sangkar.

Kucing D dan E dimasukkan ke dalam sangkar.

Dan Kucing C berkomunikasi dengan Kucing D dan Kucing E.

Kucing C:
"Tadi dua ekor kucing pesan, xyah panjatlah tiang ni. Nanti kena simbah air."

Kucing D:
"Ahhh???  Betul ke??"

Takde kucing yang cuba panjat tiang tu.

Kucing E:
"Makanan dah depan mata. Kenapa nak lepaskan?"

Kucing E cuba panjat tiang tu.
Tapi, kali ni saintis tak simbah air.

Dan kucing E dapat ikan tersebut.

Eksperimen ni pernah dijalakan di U.S.A.


Nota kaki:
Banyak yang boleh kita ambil daripada eksperimen ini.

Ikan boleh dianalogikan sebagai impian,
Sesuatu yang kita kejar dalam hidup.
"Sumber tenaga" untuk menggerakkan kita ke hadapan.

Air yang disimbah sebagai halangan.
Selalu je ada rintangan apabila kita mengejar cita2 kita.

Kucing A dan Kucing B:
Insan di sekeliling kita.
Orang yang pernah melakukan sesuatu, tetapi gagal.
Mereka serik dengan dugaan.
Lebih memburukkan, mereka mengajar manusia lain erti kegagalan.

Kucing C:
Manusia yang mendapat nasihat daripada mereka yang gagal.
Dan mereka hanya patuh dan takut kepada ujian kehidupan.
Yang akhirnya membuatkan mereka berhenti mengejar cita2.
Dan jadi takut untuk berusaha.

Kucing D:
Golongan yang lebih mudah untuk dimanipulasikan.
Seperti golongan "Kucing C", mereka juga tidak berusaha untuk melangkah.

Kucing E:
Optimis.
Orang yang yang optimis tak kenal erti kegagalan dan kesedihan.
Golongan ini akan berusaha untuk mengejar cita2.
Dan tidak mempedulikan kata2 negatif daripada orang sekeliling.


p.s.
Hiduplah seperti "Kucing E".
Tapi jangan hidup seperti kucing ye...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...