Sejak dari tadi duduk di hadapan printer.
Tak jugak berfungsi.

Saya duduk di katil Abang Aslam, sementara menunggunya.
Fahmin masih terlantar atas katilnya.
Dah masuk hari kedua kuliah, tapi belum belum masuk ke kuliah.
Dia masih demam.

Abang Aslam masuk, membawa tupperware.
Bau sedap.

"Printer tak jalan lagi" kata saya.

"Kejap ya.."

Abang Aslam betulkan wayar berdekatan printer.
Mata saya memerhatikan tupperware itu.
Apa isinya? Siapa bagi?

Pak Lang pun masuk bilik.
"Sele (Aslam), apa ni?" kata Pak Lang.

"Bubur. Intan bagi" jawab abang Aslam.

"Intan? Kakak Intan Hazila?" tanya saya.

"A'ah.." jawab dia lagi.

Saya terkejut. Tak sangka.

"Fahmin demam berapa hari, ada orang sudi bagi bubur. Aku accident tiga hari, tak dapat apa pun" kata Pak Lang.

Saya dan abang Aslam ketawa sekuat-kuatnya.

Makan bubur


"Min, bangun Min.. Ada bubur ni.." kejut Pak Lang.
Dengan mata yang terbuka tak berapa luas, dia makan bubur tersebut.
Kuantitinya tak banyak mana. Setengah mangkuk.
Saya tuangkan air suam ke dalam cawan.

Habis makan, Fahmin sambung tidur.
Bubur dalam tupperware masih banyak.

Giliran kami


Abang Aslam pun mencedok bubur dan letak di dalam mangkuk.
Begitu juga Pak Lang, yang memang nampak kempunan sejak dari tadi.

"Sedap.." kata Abang Aslam.

Tiba giliran saya.
Saya pun suap ke dalam mulut.
"Eh, sedap jugak.. Ada ayam.."
Ada daun warna hijau.
Mungkin daun sup.
Saya pun menyuap daun itu.

Berhenti makan.
Mata dah terbeliak besar.

"DAUN!! DAUN!! DAUN!!!" jerit saya sekuat-kuatnya.

Abang Aslam dan abang Azam terkejut.
Abang Azam baru masuk ke bilik itu, sebelum saya makan.

"Daun ketumbar?" tanya abang Aslam.

Saya angguk, sambil menangis.

"SAYA TAK BOLEH MAKAN DAUN KETUMBAR!!"

Tangan saya segera menyambar cawan yang penuh dengan air suam.
Saya telan air itu selaju-lajunya.

"Dah, dah.. Saya tak nak makan lagi..."
Baru tiga suap, saya berhenti makan.

Saya alah dengan daun ketumbar.
Bila dah sampai kat lidah, rasa nak muntah.
Hidu bau pun boleh pengsan.

Kepada pihak berkenaan, tolong jangan masukkan daun ketumbar lagi.

Anyway, bubur tu memang sedap!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...