Entah mengapa, mimpi semalam kembali bertamu.
Sering nampak wajah-wajah keluarga.
Aku rasa gembira mereka berada di sisiku.

Kemudian terpandang anak kecil itu.
Wajahnya muram ketika abah pergi.
Seolah-olah dia faham abah sudah tiada.

Brown, satu-satunya kucing yang kami bela.
Setiap kali sebelum aku tidur, aku akan buka sedikit pintu bilikku.
Selalunya dia akan datang ke bilikku pada waktu malam.
Kemudian lompat ke katil, dan tidur bersamaku.
Dia suka tidur di hujung katil.

Mimpi-mimpi ini menzahirkan kerinduanku kepada keluarga.
Seolah-olah aku telah merantau bertahun-tahun.
Ramadan ini yang paling ganjil pernah aku rasai.
Ramadan yang mengajar aku tentang kehidupan.


Aku pernah membesar di syurga itu.


Kakiku kembali menjalar ke hujung katil.
Terasa sesuatu.
Eh, bulu? Terasa lebat. Kenapa ada bulu atas katil ni?
Bulu apa ni?

Kenapa Brown kat sini?

Lampu telefon bimbit dihala ke sana.
Aku tersenyum.
"Sweater rupanya.."

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...