Ombak mula menghempas pantai.
Lama tak dengar bunyinya.
Kalau tak salah, kali terakhir pergi pantai Morib.
Tak jauh bezanya dengan pantai ni.
Tapi perasaan yang berbeza..
Kosong..

A world without you..



Petang tu, kami beriadah di tepi pantai kat pantai Batu Feringhi.
Saya duduk kat atas sebiji batu besar dan menghadap matahari.
Kaki direndam dalam air laut.
Mama duduk di sebelah untuk berbual denganku.

"Sekejap je setahun, kan?" tanya mama.
Aku mengangguk.
Setahun sudah berlalu. Alam matrikulasi terasa singkat.

Saya sengaja mengimbau kisah-kisah lama.
Kalau diberi peluang, tentulah saya mahu ubah segala kesilapan saya pada masa lalu.
Tapi, segala yang berlaku, ada hikmahnya.
Sekurang-kurangnya saya dapat pengajaran besar.
Yang mungkin mematangkan saya.

Saya hanya seorang budak sebelum masuk matrik.
Tapi, saya makin berani sekarang.
Ilmu kita tak pernah cukup, tapi sentiasa perlu ditambah.
Ilmu tak mengenal usia. Ilmu mematangkan kita.
Inilah saranan Islam, yang hakikatnya masyarakat Islam sendiri mengabaikannya.
Sebahagian yang tak berpeluang untuk sambung belajar, sibuk bekerja.
Bagi mereka, gaji bulanan ialah syurga mereka.

Saya sedih bila terkenang kawan-kawan yang tak dapat masuk matrik, universiti dan kolej.
Ada yang digelar kutu rayau. Hidup hanya untuk makan. Untuk sebulan dua mungkin boleh. Tapi tak selamanya mereka mahu hidup begitu.
Tapi, kalau mereka beriman, insyaAllah mereka boleh berjaya dunia dan akhirat.

Adik-adik bermain di tepi pantai bersama abah.
Lama tak nampak mereka main bersama.
Saya jadi batu loncatan dalam keluarga, kerana keluarga kami mula berani ke tempat yang jauh. Sebelum ni tak keluar daripada Petaling Jaya pun. KL lagi tak pernah.

Banggalah jugak, jadi anak pertama yang belajar jauh dari rumah dan paling jarang balik. Tiga bulan sekali baru dapat tidur nyenyak kat rumah.

Teringat pesanan ustaz Azlan dan ustazah Sharifah Noorulhayati.
Apa pesanannya? Lain kaliliah saya cerita.

Tak lupa kepada seorang yang pernah saya panggil kawan.
Kami bukan musuh, tapi perkara ni terlalu rumit.
Mungkin silap saya. Dan pastinya kawan-kawannya akan terus membenci saya.

Terasa juga kematian menjemput sewaktu krisis ini berlaku.
Saya bingung. Tak tahu nak buat apa.
Saya berserah sahaja kepada Allah. Mohon keampunan sebanyak-banyaknya.
Kita manusia. Kita pelupa.
Dia juga pernah berpesan,
"Kadang-kadang kita nampak perkara yang baik, hakikatnya ia perkara yang buruk."

Langit bertukar jingga.
Matahari semakin tenggelam ke lautan.
Sinarnya semakin pudar, seperti kenangan setahun ni.
Asalnya cerah, keceriaan dan tawa riang menjadi teman.
Akhirnya pudar, dipenuhi dengan tangisan.

My lucent orb is fading bright..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...