Aku memakai t-shirt putih yang baru dibeli. Di tengahnya ada warna kelabu. Sekali pandang aku kelihatan memakai dua helai baju. Tapi baju tu dijahit dengan kain kelabu. Sebenrnya sehelai sahaja. Ada tulisan EXILE. Inilah baju kegemaranku. Dan berseluar khaki berwarna putih.

Aku suka warna putih..

Semua barang dah dimasukkan dalam kereta Toyota Avanza berwarna biru metallic. Kereta ini dibeli pada hari lahirku, kalau tidak salah, ketika berada dalam tingkatan empat.

Sebentar saja lagi, kami akan bertolak.. Dan aku akan jauh daripada keluargaku selama tiga bulan..

Aku perhatikan bilikku, nak check, takut tertinggal barang. Dan katil ini akan sepi tanpa penghuni.. (Tapi kadang kala adik lelakiku akan baring di sini, dan aku sering menengkingnya..)

Kemudian ke ruang tamu. Aku terpandang telefon yang tergantung di dinding.
AH! Baru teringat!
Aku belum memberitahunya!

Nanti, tunggu dulu..
Aku akan laksanakannya kemudian.
Mata ku liar mencari barang-barangku, dari ruang tamu hingga ke dapur, hingga ke garaj. Garajku menempatkan motorsikal dan basikal kami semua.
Tiada apa lagi yang tinggal, aku harap..

Adik-adikku di ruang tamu, sedang menonton kartun pagi Ahad.
Mama pun berkata "Salam abang Nat, lepas ni dah susah nak jumpa.."
Adik-adikku - seorang lelaki dan seorang perempuan - bersalam denganku.
Kemudian, aku bersalam dengan abangku.

Inilah kali terakhir, dalam tiga bulan ini, kami bersemuka.
Tiba-tiba rasa sedih..

Barang-barang memenuhi setiap inci kereta abah. Jadi, hanya abah, mama, dan aku sahaja akan ke Changlun. Terpaksa berpisah dengan adik-beradik lebih awal.

Kemudian, aku memegang kucingku, dan meminta maaf kepadanya kerana selalu memijak ekornya. Haha.. Dia kata dia maafkan.. HAHAHA



Dan rumah ini pasti menjadi sunyi..



Aku keluar, melihat sekitar kawasan rumah. Sebuah taman kecil yang aku usahakan sejak tamat SPM. Ada yang sudah berbunga. Aku pasti adik perempuanku akan menjaganya dengan baik.

Kemudian, aku melihat padang di belakang rumah. Kadang kala budak-budak di sini sepak bola sehingga terkena bumbung rumahku. Tak lupa juga yang menyebabkan paip rumahku pecah..
Aku jarang bermain di sini, kerana aku jarang keluar rumah.
Tiba-tiba sahaja kenangan lama muncul..
Ah, budak-budak tetap akan membesar..




Aku kembali ke rumah, dan abah bersedia untuk menghidupkan enjin kereta. Aku bergegas ke dalam. Untuk laksanakannya.

Aku cepat-cepat angkat gagang telefon, dan dail beberapa digit nombor.

"Hello?"
"Hello.."

"Hui Ling ada?"
"Sekejap ye.." barangkali ibunya mengangkat.

"Hello" katanya.
"Hui Ling..", kataku, sambil tersenyum.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...