"Kenapa semua benda nak berahsia dengan As?"
Spontan saya meninggikan suara.
Geram.
Saya pun manusia, ada masanya emosi mengatasi rasional.
Walaupun ketika berbicara dengan ibu sendiri.

"Ok.. Mama minta maaf.. Lain kali mama bagitau kalau jadi apa-apa.."

Semua benda nak berahsia dengan saya.

Mak Teh saya sakit, tak hantar mesej pun.
Lepas beberapa hari, barulah nak bagitau.

Atuk saya kena strok, pun tak bagitau.
Saya dapat tahu pun time saje2 hantar mesej kat sepupu.

Hari ni, Mak Ngah, kakak arwah abah kembali ke rahmatullah.
Senyap jer.
Sampailah sepupu saya post kat facebook.

Dengan teknologi yang sangat canggih - Telefon, SMS, Facebook - bolehkah rahsia kekal menjadi rahsia?
Kenapa perlu berahsia, sedangkan perkara itu tetap akan tersebar?

Kenapa SEMUA perkara yang berlaku di rumah nak berahsia dengan saya?
Seolah-olah saya dipinggirkan atau dipulaukan keluarga sendiri.
Alasan yang dah basi - tak nak ganggu As study kat UTM.

INGAT AS NI LEMAH SANGAT KE?

Penting sangat ke menuntut ilmu tu sampai "terabaikan" keluarga sendiri?

Saya faham, emosi saya harus dijaga.
Tapi saya dah kerap sangat melaluinya.
Benar, saya takkan lali dengan semua ni.
Tapi apa yang berlaku sedikit sebanyak mendidik diri saya jadi lebih kuat.
Hari ini, saya lebih tabah dan lebih kental berbanding tujuh bulan lepas.


Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya..
Al-Fatihah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...