April 30 2015, 5.45 pm

Cinta

Cinta berkumpul bersama sahabat-sahabat karibnya yang lain – Milly & Maura - di sebuah galeri seni kecil.  Karmen yang tiba lewat sedikit mula masuk ke dalam galeri tersebut, dan disambut oleh Cinta dan yang lain-lain. Cinta juga merancang untuk bercuti bersama mereka bertiga di Jogja/Jogjakarta/Yogyakarta sambil menghadiri pameran seni di sana. (Yogyakarta juga digelar Kota Budaya).


Milly sedang mengandung hasil perkahwinannya bersama Mamet  (Hahaha!). Maura kini sudah berkeluarga. Ada ramai anak. Karmen yang ketagihan dadah berikutan tekanan yang dihadapi (ditinggalkan suami) baru keluar dari pusat pemulihan/rehab. Alya telah meninggal dunia 5 tahun lepas kerana ‘kecelakaan’. Cinta yang kini memiliki galeri seni telah dilamar dan menjadi tunang Trian.

Di bilik tidurnya, Cinta membuka sebuah kotak yang terisi berbagai-bagai kenangannya bersama Rangga. Termasuklah sepucuk surat perpisahan yang ditulis oleh Rangga. Juga terselit sekeping gambar Cinta dan Rangga di New York.

Rangga

Rangga kini berada di New York, sedang mengusahakan kafe di sana bersama sahabatnya. Sahabat tersebut bertanya, mengapa dia tidak lagi menulis dan kelihatannya beliau telah kehilangan momentum. Seseorang mula menapak ke kafe tersebut dan menyatakan bahawanya dirinya, Sukma, merupakan adik tiri Rangga. Dia meminta Rangga untuk pulang menziarahi ibunya. Rangga mengatakan dia telah hidup selama 25 tahun tanpa kasih saying seorang ibu, dan barangkali dia tidak perlu peduli tentang keluarganya.
Sukma meninggalkan sekeping gambar ibunya kepada Rangga. Di belakangnya tertulis alamat rumah mereka, iaitu di Yogyakarta.

Sekeping gambar terjatuh daripada sebuah bukunya. Gambar Rangga dan Cinta di New York.

Jogja

Cinta bercuti bersama teman-temannya, dan tinggal di sebuah villa di Yogyakarta. Ketika berada di kawasan kedai-kedai, Cinta terasa sesuatu yang agak ‘aneh’ dan membuatkan wajahnya berkerut namun dirahsiakan kepada teman-temannya.

Rangga tiba di lapangan terbang di Jakarta, dan mencari Cinta di rumah lamanya. Ternyata Cinta sudah lama berpindah. Rangga bertolak ke Yogyakarta untuk mencari ibunya.
Ketika Milly dan Karmen mahu membeli aiskrim di sebuah kedai bakeri, mereka berdua tergamam kerana terpandang Rangga di balik dinding kaca kedai tersebut. Mereka berdua segera mengikuti Rangga dari belakang. Milly, Karmen dan Maura berbincang sama ada mereka perlu memberitahu Cinta tentang kehadiran Rangga di Jogja. Akhirnya mereka memutuskan untuk bertanya Rangga dahulu sama ada dia mahu menemui Cinta atau tidak.

Cinta yang terkejut dengan khabar itu memutuskan untuk tidak lagi berjumpa dengan Rangga, setelah 9 tahun ditinggalkan. Namun Cinta banyak termenung, dan Karmen sedar tentang sikap Cinta yang pelik itu.

Terlalu Lama

Cinta dan yang lain menghadiri sebuah pameran seni. Mata Karmen melilau ke seluruh tapak pameran, menantikan sesuatu. Cinta terdengar namanya dipanggil dan dia pasti siapa empunya suara itu. “Terlalu lama…” kata Rangga. Cinta berlalu pergi meninggalkan pameran tersebut.

Di villanya, Cinta marah kepada Karmen kerana memanggil Rangga ke pameran tersebut untuk bertemu dengannya. Mereka bergaduh, dan Karmen menghilangkan diri. Setelah kembali, Cinta memohon maaf dan bersetuju untuk bersua muka bersama Rangga.

Cinta & Rangga

Cinta & Rangga berbual di kafe, dan Cinta meluahkan perasaannya yang disimpan bertahun-tahun lamanya. Rangga lebih banyak mendiamkan diri. Cinta menyatakan dirinya akan berkahwin, dan tak mungkin akan berbaik dengan Rangga. Rangga mula ajak Cinta berbual sambil berjalan di luar.

Cinta pernah tinggal sekejap di New York bersama keluarganya, dan pernah bertemu Rangga beberapa kali di sana. Namun keluarga Cinta kembali ke Jakarta. Sebelum berangkat pulang, ayah Cinta pernah berpesan supaya Rangga segera menghabiskan kuliahnya di New York dan mencari pekerjaan. Pesannya lagi, jangan biarkan Cinta tertunggu-tunggu. Rangga kemudiannya kematian ayahnya di sana, dan sedikit sebanyak beliau cuba untuk struggle untuk terus hidup di New York. Prestasi akademiknya mula merosot berikutan tekanan yang dihadapi. Yang akhirnya dia memutuskan untuk melepaskan Cinta.

Namun Cinta tidak percaya apa yang Rangga katakan dan menyatakan sebenarnya Rangga ada perempuan lain dan memmikirkan alas an untuk melepaskan diri, lalu menamparnya. Kemudiannya Cinta berpatah balik menemui Rangga dan meminta maaf kerana terlalu mengikut emosi. Bagi mereka, apa yang telah berlalu hanyalah cerita lamadan mereka masih boleh berkawan.

Rangga membawa Cinta menziarahi beberapa tempat di Jogjakarta sambil bertukar lebih banyak cerita. Ada satu bahagian di mana ada live performance iaitu pertunjukan boneka tanpa suara dan bunyi yang sedikit sebanyak menceritakan kisah mereka berdua yang pernah bercinta satu ketika dahulu. Kemudian ke kedai kopi dan berbual sehingga larut malam. Rangga ada memberikan ‘hadiah’ kepada Cinta, dan meminta dia untuk ‘membukanya’ selepas dia pulang. Sebelum menghantar Cinta ke villanya, Rangga membawanya pergi menziarahi satu tempat tinggi yang sunyi, dan menanti di sana sehingga subuh. Tempat tersebut dipanggil Punthuk Setumbu. Cinta kagum dengan panorama matahari terbit di kawasan tersebut, dan dia sedar jiwa mereka sangat serasi walaupun berbeza dalam beberapa perkara.

Cinta

Cinta kembali ke Jakarta, meneruskan kehidupannya seperti biasa. Namun dia bukanlah Cinta yang sama sebelum ini. Tunangnya yang sentiasa sibuk dengan kerja dan mempunyai pandangan berbeza terhadap seni membuatkan Cinta kembali sedar lalu bertanya kepada hatinya.

Rangga

Rangga mula ke rumah ibunya, dan Sukma menjemputnya masuk lalu memanggil ibunya. Ibunya gembira dengan kehadiran Rangga. Rangga juga sebenarnya ada seorang abang, Rudi, dan juga seorang kakak, Dewi. Kini, Rangga mempunyai lima anak saudara. Rangga mula rasa hidupnya masih mempunyai keluarga yang sentiasa merinduinya.

Jakarta

Rangga menghantar mesej kepada Cinta untuk menemuinya di Jakarta sebelum pulang ke New York. Namun Cinta menolak. Bagi Cinta, Rangga sudah tiada lagi dalam hidupnya. Tiba-tiba Rangga muncul di galeri Cinta, bertanya tentang “peluang kedua” dan akan membatalkan tiket penerbangannya sekiranya Cinta masih menantinya. Ternyata jawapannya tidak. Rangga berlalu pergi, dan Trian, tunang Cinta secara kebetulannya mahu masuk ke galeri menemui Cinta.

Cinta cuba menjelaskan apa yang berlaku.  Dan dia sedar dirinya tidak lagi serasi dengan Trian. Rangga dalam perjalanan menaiki pesawatnya menoleh ke belakang untuk mencari Cinta. Cinta pula memandu keretanya dengan sangat laju sehingga hampir-hampir dirempuh kenderaan. Rangga yang kecewa mula menaiki pesawat.
Satu Purnama Kemudian…



*****



Saya tak mahu menulis bahagian akhir sebab tak nak bagi spoiler kepada pembaca. So, bolehlah pergi ke pawagam terdekat dan enjoy cerita ni. Adik perempuan saya menangis tengok cerita ni. Haha.
Overall, cerita ni memang best. Mungkin ada yang assume selepas Rangga meninggalkan Cinta zaman sekolah tu, diorang hidup happily ever after la. Rupa-rupanya lebih banyak konflik yang berlaku, dan satu persatu cerita mula diolah setelah ‘ratusan purnama berlalu’. Muzik dalam filem ni pun best. Watak-wataknya pun dah dewasa, so perbualan antara diorang namapak lebih matang.

Cerita ni jugak mengajar kita tentang realiti kehidupan, yang mana kehidupan itu sendiri memang tidak adil. Usaha kuat mana pun masih tak menjanjikan hasil yang baik, kalau itu memang bukan rezeki kita. Rangga yang sedar tentang hal ini memlilih untuk memutuskan hubungannya dengan Cinta, kerana dia berusia 23 tahun ketika itu. Young adult, orang kata. Seperti saya, saya juga mula melihat hidup ni dengan pandangan berbeza selepas beberapa tahun meninggalkan universiti.

Dari banyak segi pun, secara peribadinya saya banyak sangat persamaan dengan Rangga. Tak ramai kawan. Suka duduk sorang-sorang. Pergi mana-mana pun sorang-sorang. Suka baca buku dan puisi. Suka muzik. Suka menulis. Suka tempat tinggi dan sunyi. Suka fotografi. Berjiwa seni. Kami jenis ‘introvert’. Kami bukannya sombong, cuma prefer untuk elak bercakap dengan orang. Kadang-kadang letih bila dengar orang bercakap, terlalu ikutkan kehendak orang sampai kemahuan diri itu terabai. Perkara ni ada dibualkan antara Cinta dan Rangga di kedai buku Pak Limbong di Kwitang dalam “Ada Apa Dengan Cinta”. Mungkin juga sikap Rangga tu datang daripada bagaimana beliau membesar dalam keadaan kelurga tanpa ibu dan adik-beradik lain, membuatkan dirinya terasing dan berbeza dengan orang lain. Rangga juga menyatakan bahawa dia sentiasa mengelak daripada menceritakan perihal ibunya kepada orang lain. Environment and upbringing mould your personality in a way. Sejarah hidup saya pun sebenarnya ada sedikit tempias seperti Rangga.

Anyway, enjoy the film.


~Natural Cure~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...