December 25 2016, 9.12 pm

Maha Sempurna Allah.
Telah mengizinkan kami bersamaa jutaan umat manusia bersimpuh di hadapan-Nya.

Di bawah bangunan Kaabah ini, kami berjuta-juta manusia berkeluh kesah kepada-Nya.
Tiga tahun aku mencari apa yang membuat umat manusia begitu bercahaya dan redup.
Seiring masa berjalan, berkelana dengan pasang surutnya.

Di Jabal Nur ini aku mendaki tinggi tempat cahaya pertama itu bersinar.
Sungguh, bukan sebuah perjalanan yang memudahkan.sebagai perjalanan umat manusia.

Ketika junjungan kita Nabi Muhammad diperdengarkan apa kewajipan umat manusia di muka bumi.
Iqra'.
Bismi rab bikal lazee khalaq.
Bacalah.
Ya, perintah membaca bahasa Jagat Raya tas nama Tuhannya yang menciptakan.

Eropah telah mengajarkan kami bahawa pengetahuan itu pahit namun manis melebihi madu pada akhirnya.
Sebuah cahaya yang terus bersinar sepanjang zaman.
Sepanjang masa cahaya yang tak lekang oleh peradaban dan perubahan alam semesta.
Ia akan terus bersinar selamanya.

~ Hanum Salsabiela Rais, 99 Cahaya di Langit Eropa Part 2

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...